Search This Blog

Wednesday, May 2, 2012

Qada dan Qadar

Yakin dengan kadar Rukun Iman. jika x yakin maka x smpurna lagi iman.

Hadith:-
Dari Ibn Abbas r.anhuma meriwayatkan bahawa Jibrail a.s bertanya kepada Baginda Rasulullah s.a.w: apakah itu iman? Baginda s.a.w menjawab; Imam itu ialah kamu beriman kepada Allah S.W.T,kepada Hari akirat,kepada malaikat-malaikat, kepada kitab-kitab, kamu beriman dengan adanya mati dan kehidupan setelah mati, beriman dengan syurga dan neraka, Penghisaban dan timbangan dan beriman dengan takdir yang berlaku sama ada baik atau buruk. Jibrail a.s bertanya jika aku buat demikian adakah aku beriman? rasulullah s.a.w menjawab "jikalau kamu berbuat sedemikian maka kamu sudah beriman. Hadith Musnad Ahmad

Segala sesuatu berjalan sesuai dengan takdir dan kehendak-Nya, sedangkan kehendak-Nya itu pasti terlaksana. Tidak ada kehendak bagi hamba-Nya melainkan memang apa yang dikehendaki-Nya. Apa yang Dia kehendaki, pasti terjadi. Dan apa yang tidak Dia kehendaki tak akan terjadi (Akidah Tahnawi)



Ada berbincangan apa yang Allah tetapkan. adakah perbuatan manisia dalam apa yang Allah tetapkan atau tidak?
Allah berfirman:-
وَاللهُ خَلَقَكُمْ وَمَا تَعْمَلُونَ:
“Allah menciptakan kalian dan Allah menciptakan perbuatan kalian”QS As Shaffat :96
maka perbuatan itu Allah yang tetapkan.

maknanya Allah yang jadikan orang jahat atau Baik?

maka bukan salah orgla yea jika org 2 buat salah?bukan begitu. Allah itu maha mngetahui. dan Maha Adil. Allah mngetahui kita sblm kita lahir lagi. sbb itu Allah mngetahui apa yang kita berkeinginan atau azam hendak buat. kadang Allah izinkan jadi maknanya Allah takdirkan perbuatan itu jadi. kadang Allah x izin maknya Allah x takdrikan Jadi. maka satu apa pun x akan jadi tmpa Izin Allah.

Daripada Abu al-'Abbas, Abdullah ibn Abbas, r.anhuma beliau berkata Aku pernah duduk di belakang Nabi SAW pada suatu hari, lalu Baginda bersabda kepadaku: Wahai anak! Sesungguhnya aku mahu ajarkan engkau beberapa kalimah: Peliharalah Allah nescaya Allah akan memeliharamu. Peliharalah Allah nescaya engkau akan dapati Dia di hadapanmu. Apabila engkau meminta, maka pintalah dari Allah. Apabila engkau meminta pertolongan, maka mintalah pertolongan dengan Allah. Ketahuilah bahawa kalau umat ini berkumpul untuk memberikan sesuatu manfaat kepadamu, mereka tidak akan mampu memberikanmu manfaat kecuali dengan suatu perkara yang memang Allah telah tentukan untukmu. Sekiranya mereka berkumpul untuk memudharatkan kamu dengan suatu mudharat, nescaya mereka tidak mampu memudharatkan kamu kecuali dengan suatu perkara yang memang Allah :telah tentukannya untukmu. Pena-pena telah diangkatkan dan lembaranlembaran telah kering (dakwatnya).Hadis riwayat al-lmam al-Tirmizi. Beliau berkata: la adalah Hadis Hasan Sohih.

maka disini akan timbul beberap persoalan adakah jadi jahat dan baik itu ditakdirkan oleh Allah juga? maka jawapan adalah ia Allah tetapkan namun perlu diingat apa yang Allah takdirkan itu bukanlah sesuatu yang bercanggah dengan kehndak hamba itu. Maka satu orang jadi jahat dan baik kerana kehndak dia dan Allah takdirkan dia jadi jahat atau baik bersamaan dengan kehendak hamba-Nya itu.

sebab itu ada hadith mngatakan satu org yang berazam jika aku ada duit aku akan belanjakan di jalan salah maka org inipun walaupun x smpat nak buat masih dia dapat dosa. sbb dia mmng akan buat jika ada peluang. begitu juga untuk kebaikan Merancang untuk lakukan dapat satu pahala. berazam nak lakukan akan dapat pahala yang semupurna walaupun x dapat laksanakan. macam orang pergi tunaikan haji mati dalam perjalanan. atau orang yang ingin kluar di jalan Allah tp x dapat peluang.knapa Allah benarkan perkara jahat berlaku.?
sebab manusia diberi kebenasan memilih. oarang itu pilih jahat atau baik di takdirkan oleh Allah sbb Allah mngetahui apa yang dia akan buat. maka tida ada istilah salahkan takdir. berlawanan dengan Jabriyah org jadi jahat bukan atas pilihan sendiri tapi kerana ditakdirkan. Allah izinkan bukan bererti Allah suka/redho dengan kejahatan. sbb itu Allah turunkan wahyu untuk bimbing manusia.

jadi apa kita kena buat serah pada takdir? kita kena usaha dan tawakkal dengan yakin kita mampu usaha jika Allah benarkan dan apa yang terjadi sbb usaha kitapun apa yang Allah takdirkan. nabi melarang guna kalau. kalaulah saya belajar sunguh2 masti saya dah jadi CEO. apa yang jadi itulah Allah takdirkan. maka dilarang sama sekali guna perkataan kalau. bermaksud apa yang kita ada sekarang kita kena redho. dan jika kita lakukan salah maka bertaubata pada Allah. dan apa yang kita ada sekarang itulah Allah takdirkan.

kesimpulan. Allah takdirkan semua. kita kena usaha usaha x ubah takdir tapi xde siapa yang tahu apa yang Allah takdirkan. dan uasaha itupun apa yang Allah takdirkan. Allah telah tulis segalanya Di lahul mahfuz xde padam balik dan tulis balik. maka kita kina yakin dengan Qada dan Qadar. tap bukna serahkan pada takdir. apa yang kita kena buat adalah usaha dan tawakkal.

3 comments:

  1. Allah swt yg menciptakan baik dan buruk,
    Kita (manusia dan jin) pula diberi khiyar dan ikhtiar iaitu pilihan dan usaha, yg mana setiap jalan yg kita pilih dan usahakan akan bernatijah kpd ketentuan yg tertentu, baik atau buruk (90:10, 91:8).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anda pegang sebiji botol ;
      Anda pilih 1. Terus memegangnya,
      mk takdirnya botol tak pecah.
      2. Melepaskannya,
      mk takdirnya botol jatuh dan pecah.

      Atas takdir ketentuan Allah swt dgn hukum alam yg juga ciptaanNya, botol itu pecah bila dilepaskan, atau selamat bila terus dipegang. Terus dipegang atau dilepaskan atas pilihan kita, tetapi pilihan kita itu tetap juga dlm Ilmu Allah swt.

      Delete
  2. Minta ijin buat mengunduh,share dan simpan ya,makasih banyak

    ReplyDelete