Search This Blog

Monday, January 4, 2016

Imām Qāsim al-Nānautwī رحمه الله

Kisah mengenai mimpi Imām Qāsim al-Nānautwī رحمه الله ketika berada di Mekkah.
Ketika beliau berada di Mekkah, beliau telah bermimpi bahawasanya beliau telah berada di atas atap Kaabah. Kemudian beliau melihat banyak aliran air mengalir keluar dari celahan jari @ tangan beliau ke empat penjuru Kaabah.

Lalu beliau ceritakan perihal mimpi kepada guru beliau iaitu al-Imam Mamlūk Alī al-Nānautwī رحمه الله . Guru beliau mengatakan bahawasanya ini khabar mubasyarah dari Allah s.w.t yang kamu akan digunakan oleh Allah untuk sebarkan ilmu ke seluruh dunia.
Hal ini terbukti selepas Imām Qāsim al-Nānautwī رحمه الله mengasaskan Dār al-Ulūm Deoband, banyak cawangan Deoband dan madrasah yang mengambil manhaj Deoband telah berkembang ke seluruh dunia.

Berjalanlah ke seluruh 4 penjuru alam, nescaya kamu pasti akan menjumpai madrasah yang menggunakan manhaj Deobandi yang benihnya di asaskan oleh al-Imām Qāsim al-Nānautwī رحمه الله .

Thursday, September 24, 2015

Bayan Maulana Saad

Màshallah
Ringkasan (DB) Bayaan Hazrat Mawlana Saad Kandhalwi ini untuk org lama di Markaz Nizamuddin (2014/11/03)

● Usaha ini [ tabligh] tidak akan maju melalui  pengalaman, tetapi dengan mengamalkan cara-cara para Sahabat (RD)

● Mereka yang terlibat dalam tabligh dilihat telah mula kurang mengkaji kehidupan para Sahabat (RD) dan menganggap ia kurang penting dan lebih cenderung kepada ucapan, mashwara, dan program-program di tempatnya

● Hazratji Mawlana Ilyas (ra) mengatakan bahawa ucapan atau perbincangan yang tidak memupuk kesedaran kpd Allah tidak berharga tetapi hanyalah keseronokan/halwa telinga.

● Hazrat Mawlana Yusuf disusun Muntakhab hadis supaya karkoon tidak akan bebas untuk menerangkan 6 prinsip mengikut hawa nafsu mereka sendiri dan supaya tidak akan ada maklumat yang salah di dalam penerangan mereka

● Kejahilan adalah bahawa seseorang meriwayatkan apa sahaja dia mendengar atau diberitahu. Orang itu telah dilabelkan pendusta dalam hadis. Hari ini, ia menjadi biasa bagi orang untuk berkata, "Kami telah mendengar ..." Apabila ditanya  rujukan, mereka tidak dapat memberikan satu pun jawapan malah berjuang untuk memberitahu anda yang mereka mendengar dari seorang yg penting/besar.

● Hazrat Mawlana Yusuf akan mengatakan bahawa apabila da'ee mengambil kerja-kerja dakwah ringan, dia akan dipengaruhi oleh kesusahan yg tiada penyelesaian. Contoh seperti kesusahan yang akan bahawa dia akan meninggalkan kerja-kerja dakwah

● Tujuan gasht adalah untuk membawa umat kepada Fara'id, kerana ia hanya melalui amalan Fara'id bahawa seseorang boleh diselamatkan dari murtad

● da'ee patut memberitahu ia perlu atas dirinya untuk bersolat tahajjud. Saya memberitahu anda tiada sebarang pertolongan [drp Allah] tanpa tahajjud

● Jika seseorang tidak cenderung kepada menyembah Allah, dia berisiko jatuh ke dalam istidraj. Istidraj adalah apabila seseorang telah sesat, tetapi percaya bahawa dia berada di atas jalan yang benar

● Sebab percanggahan pendapat di kalangan rakan seusaha adalah kerana kekurangan hubungan dengan Allah dan penurunan tahap zikir, ibadah, dan tahajjud

● Hazratji akan mengatakan bahawa Islam akan hancur oleh umat Islam dan dakwah akan hancur oleh da'ees.

● Sebelum dan selepas bekerja, kita perlu mengambil bahagian Ta'lim harian supaya kita sedar bukan kerana usaha/kerjaya kita yang memelihara kita tetapi Allah memberi rezeki kepada kita

● Tujuan Ta'lim bukan untuk membawa keghairahan untuk amal-amal yang baik, tetapi untuk mewujudkan keyakinan dalam janji-janji Allah. [Ia adalah penting untuk memahami ini] jika tidak seseorang boleh mula merasakan bahawa tidak ada keperluan untuk menghadiri Ta'lim sekali kesungguhan ini dibangunkan

● Sebab kejahilan di kalangan da'ees hari ini adalah kekurangan persatuan dengan 'ulama. Kits perlu faham bahawa [menghadiri] perhimpunan daripada ulama adalah satu bentuk ibadat dan menganggap ia perlu utk diri kita

● Semua bahagian yg dlm agama adalah cabang Nubuwwah; dakwah tidak bercanggah dengan imamah, pengajaran, atau mana-mana cabangan yg lain

● Dakwah di sini bertujuan untuk mewujudkan sifat dahagakan ilmu pengetahuan dan bukan untuk menyediakan sekumpulan orang yang tidak melakukan sebarang pekerjaan lain kecuali dakwah

● Dakwah adalah untuk memajukan umat dengan ilmu dan zikir dengan ini kejahilan dpt  dihapuskan

● Satu objektif penting dalam dakwah adalah bahawa ada peningkatan dalam mereka yang mencari pengetahuan melalui bantuan da'ees

● Saya percaya ia menjadi suatu perkara yang kegembiraan bahawa terdapat peningkatan dalam mereka yang duduk dalam halqah ilmu dan tafsir dan pembelajaran penting dlm Masa'il

● ucapan dan Perbincangan kita hendaklah bebas daripada apa-apa pernyataan yang akan bercanggah dengan satu lagi bidang deen. Semua medan adalah sebahagian daripada deen

● Kebanyakan hadith dalam Muntakhab hadis di bawah topik 'ikram/memuliakan'. Tujuan Hazrat Mawlana Yusuf adalah untuk memberikan mereka yang terlibat dalam Tabligh pemahaman yang betul hak orang Islam

Thursday, September 3, 2015

Hadis-Hadis Sahih tentang kewajipan PURDAH yang digunakan dalam Mazhab Syafi'e

Majoritinya hadis sahih mutlak mutafaq 'alaih bukhari dan muslim

'Aisyah berkata:

كَانَ الرُّكْبَانُ يَمُرُّونَ بِنَا وَنَحْنُ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مُحْرِمَاتٌ فَإِذَا حَاذَوْا بِنَا سَدَلَتْ إِحْدَانَا جِلْبَابَهَا مِنْ رَأْسِهَا عَلَى وَجْهِهَا فَإِذَا جَاوَزُونَا كَشَفْنَاهُ

“Para penunggang kenderaan biasa melewati kami, di saat kami (para wanita) berihram bersama-sama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Maka jika mereka mendekati kami, salah seorang di antara kami menurunkan jilbabnya dari kepalanya pada wajahnya. Jika mereka telah melewati kami, kami membuka wajah.” (HR.  Abu Dawud, Ibnu Majah dan lain-lain)

Asma' binti Abi Bakar berkata: "Kami menutupi wajah kami dari lelaki, dan kami menyisiri rambut sebelum itu di saat ihram." (HR. Ibnu Khuzaimah dan Al-Hakim. Al-Hakim berkata: "Shahih berdasarkan syarat Bukhari dan Muslim", dan disepakati oleh Adz-Dzahabi)

'Aisyah berkata:

لَمَّا نَزَلَتْ هَذِهِ الْآيَةُ ( وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَى جُيُوبِهِنَّ ) أَخَذْنَ أُزْرَهُنَّ فَشَقَّقْنَهَا مِنْ قِبَلِ الْحَوَاشِي فَاخْتَمَرْنَ بِهَا

“Mudah-mudahan Allah merahmati wanita-wanita Muhajirin yang pertama-tama, ketika turun ayat ini: "Dan hendaklah mereka menutupkan kain tudung ke dada (dan leher) mereka." (QS. Al Ahzab: 31), mereka merobek selimut mereka lalu mereka menutub wajah dengannya." (HR. Bukhari, Abu Dawud, Ibnu Jarir, dan lainnya)

Dari Urwah bin Zubair:

عَنْ عَائِشَةَ أَنَّ أَفْلَحَ أَخَا أَبِي الْقُعَيْسِ جَاءَ يَسْتَأْذِنُ عَلَيْهَا وَهُوَ عَمُّهَا مِنَ الرَّضَاعَةِ بَعْدَ أَنْ نَزَلَ الْحِجَابُ فَأَبَيْتُ أَنْ آذَنَ لَهُ فَلَمَّا جَاءَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَخْبَرْتُهُ بِالَّذِي صَنَعْتُ فَأَمَرَنِي أَنْ آذَنَ لَهُ

Dari 'Aisyah bahawa Aflah saudara Abul Qu'eis, pakcik Aisyah daripada penyusuan, datang minta izin untuk menemuinya setelah turun ayat hijab. 'Aisyah berkata: "Maka aku tidak mau memberinya izin kepadanya. Ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam telah datang maka aku memberitahukan apa yang telah aku lakukan, maka beliau memerintahkanku agar memberi izin kepadanya.” (HR. al-Bukhari dan lainnya)

Sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam:

الْمَرْأَةُ عَوْرَةٌ فَإِذَا خَرَجَتِ اسْتَشْرَفَهَا الشَّيْطَانُ

“Wanita adalah aurat, jika dia keluar, syaitan akan menjadikannya indah pada pandangan lelaki.” (HR. Tirmidzi dan lainnya)

Sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam:

إِيَّاكُمْ وَالدُّخُولَ عَلَى النِّسَاءِ فَقَالَ رَجُلٌ مِنَ الْأَنْصَارِ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَفَرَأَيْتَ الْحَمْوَ قَالَ الْحَمْوُ الْمَوْتُ

“Janganlah kamu masuk menemui wanita-wanita." Seorang lelaki Anshar bertanya: "Wahai Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, bagaimana pendapat Anda tentang saudara suami (bolehkah dia masuk menemui wanita, isteri saudaranya)? Beliau menjawab: "Saudara suami adalah kematian. (Yakni: lebih berbahaya dari orang lain).” (HR. al-Bukhari, Muslim, dan lainnya)

Perkataan 'Aisyah dalam peristiwa Haditsul Ifki:

وَقَدْ كَانَ -صَفْوَانُ بْنُ الْمُعَطَّلِ السُّلَمِيُّ ثُمَّ الذَّكْوَانِيُّ- يَرَانِي قَبْلَ أَنْ يُضْرَبَ الْحِجَابُ عَلَيَّ فَاسْتَيْقَظْتُ بِاسْتِرْجَاعِهِ حِينَ عَرَفَنِي فَخَمَّرْتُ وَجْهِي بِجِلْبَابِي

“Dia (Shawfan bin Al-Mu'athal) dahulu pernah melihatku sebelum diwajibkan hijab atasku, lalu aku terbangun kerana perkataannya: "Inna lillaahi…" ketika dia mengenaliku. Maka aku menutupi wajahku dengan jilbabku.” (HR. Muslim)

Aisyah berkata:

خَرَجَتْ سَوْدَةُ بَعْدَ مَا ضُرِبَ عَلَيْهَا الْحِجَابُ لِتَقْضِيَ حَاجَتَهَا وَكَانَتِ امْرَأَةً جَسِيمَةً تَفْرَعُ النِّسَاءَ جِسْمًا لَا تَخْفَى عَلَى مَنْ يَعْرِفُهَا فَرَآهَا عُمَرُ بْنُ الْخَطَّابِ فَقَالَ يَا سَوْدَةُ وَاللَّهِ مَا تَخْفَيْنَ عَلَيْنَا فَانْظُرِي كَيْفَ تَخْرُجِينَ

“Setelah diwajibkan hijab pada Saudah, dia keluar (rumah) untuk menunaikan hajatnya, dia adalah seorang wanita yang besar (dalam riwayat lain: tinggi), tubuhnya melebihi wanita-wanita lainnya, tidak samar bagi orang yang mengenalnya. Lalu Umar melihatnya, kemudian berkata: "Hai Saudah, demi Allah engkau tidaklah tersembunyi bagi kami, perhatikanlah bagaimana engkau keluar!” (HR. Muslim)

 Sumber : Ustaz Zakuan

Friday, June 5, 2015

Purdah & Niqab mengikut empat mazhab



Mazhab Hanafi

Pendapat Mazhab Hanafi, wajah wanita bukanlah aurat, namun memakai purdah/niqab hukumnya sunnah (dianjurkan) dan menjadi wajib jika dikhuatiri wanita berkenaan akan menimbulkan fitnah.

1. Asy Syaranbalali berkata:

وجميع بدن الحرة عورة إلا وجهها وكفيها باطنهما وظاهرهما في الأصح ، وهو المختار

“Seluruh tubuh wanita adalah aurat kecuali wajah dan telapak tangan dalam serta telapak tangan luar, ini pendapat yang lebih sahih dan merupakan pilihan mazhab kami.” (Matan Nuurul Iidhah)

2. Al Imam Muhammad ‘Alaa-uddin berkata:

وجميع بدن الحرة عورة إلا وجهها وكفيها ، وقدميها في رواية ، وكذا صوتها، وليس بعورة على الأشبه ، وإنما يؤدي إلى الفتنة ، ولذا تمنع من كشف وجهها بين الرجال للفتنة

“Seluruh badan wanita adalah aurat kecuali wajah dan telapak tangan dalam. Dalam suatu riwayat, juga telapak tangan luar. Demikian juga suaranya. Namun bukan aurat jika dihadapan sesama wanita. Jika cenderung menimbulkan fitnah, dilarang menampakkan wajahnya di hadapan para lelaki.” (Ad Durr Al Muntaqa, 81)

3. Al Allamah Al Hashkafi berkata:

والمرأة كالرجل ، لكنها تكشف وجهها لا رأسها ، ولو سَدَلَت شيئًا عليه وَجَافَتهُ جاز ، بل يندب

“Aurat wanita dalam solat itu seperti aurat lelaki. Namun wajah wanita itu dibuka sedangkan kepalanya tidak. Andai seorang wanita memakai sesuatu di wajahnya atau menutupnya, boleh, bahkan dianjurkan.” (Ad Durr Al Mukhtar, 2/189)

4. Al Allamah Ibnu Abidin berkata:

تُمنَعُ من الكشف لخوف أن يرى الرجال وجهها فتقع الفتنة ، لأنه مع الكشف قد يقع النظر إليها بشهوة

“Terlarang bagi wanita menampakkan wajahnya kerana khuatir akan dilihat oleh para lelaki, kemudian timbullah fitnah. Kerana jika wajah dinampakkan, lelaki melihatnya dengan syahwat.” (Hasyiah ‘Alad Durr Al Mukhtaar, 3/188-189)

5. Al Allamah Ibnu Najiim berkata:

قال مشايخنا : تمنع المرأة الشابة من كشف وجهها بين الرجال في زماننا للفتنة

“Para ulama’ mazhab kami berkata bahawa dilarang bagi wanita muda untuk menampakkan wajahnya di hadapan para lelaki di zaman kita ini, kerana dikhuatiri akan menimbulkan fitnah.” (Al Bahr Ar Raaiq, 284)


Mazhab Maliki

Mazhab Maliki berpendapat bahawa wajah wanita bukanlah aurat, namun memakai purdah/niqab hukumnya sunnah (dianjurkan) dan menjadi wajib jika dikhuatiri menimbulkan fitnah. Bahkan sebahagian ulama’ yang bermazhab Maliki berpendapat seluruh tubuh wanita itu adalah aurat.

1. Az Zarqaani berkata:

وعورة الحرة مع رجل أجنبي مسلم غير الوجه والكفين من جميع جسدها ، حتى دلاليها وقصَّتها . وأما الوجه والكفان ظاهرهما وباطنهما ، فله رؤيتهما مكشوفين ولو شابة بلا عذر من شهادة أو طب ، إلا لخوف فتنة أو قصد لذة فيحرم ، كنظر لأمرد ، كما للفاكهاني والقلشاني

“Aurat wanita di depan lelaki muslim ajnabi adalah seluruh tubuh selain wajah dan telapak tangan. Bahkan suara wanita juga aurat. Sedangkan wajah, telapak tangan luar dan dalam, boleh dinampakkan dan dilihat oleh kaum lelaki walaupun wanita tersebut masih muda baik sekadar melihat ataupun untuk tujuan perubatan. Kecuali jika dikhuatiri akan menimbulkan fitnah atau tujuan lelaki melihat wanita untuk bersuka-suka, maka hukumnya haram, sebagaimana haramnya melihat amraad. Hal ini juga diungkapkan oleh Al Faakihaani dan Al Qalsyaani.” (Syarh Mukhtashar Khalil, 176)

2. Ibnul Arabi berkata:

والمرأة كلها عورة ، بدنها ، وصوتها ، فلا يجوز كشف ذلك إلا لضرورة ، أو لحاجة ، كالشهادة عليها ، أو داء يكون ببدنها ، أو سؤالها عما يَعنُّ ويعرض عندها

“Wanita itu seluruhnya adalah aurat. Baik badannya mahupun suaranya. Tidak boleh menampakkan wajahnya kecuali dalam keadaan darurat atau ada keperluan mendesak seperti persaksian atau perubatan pada badannya, atau kita dipertanyakan apakah ia adalah orang yang dimaksud (dalam sebuah persoalan).” (Ahkaamul Qur’an, 3/1579)

3. Al Qurthubi berkata:

قال ابن خُويز منداد ــ وهو من كبار علماء المالكية ـ : إن المرأة اذا كانت جميلة وخيف من وجهها وكفيها الفتنة ، فعليها ستر ذلك ؛ وإن كانت عجوزًا أو مقبحة جاز أن تكشف وجهها وكفيها

“Ibnu Juwaiz Mandad (ulama besar Maliki) berkata: Jika seorang wanita itu cantik dan khuatir wajahnya dan telapak tangannya menimbulkan fitnah, hendaknya dia menutup wajahnya. Jika dia wanita tua atau wajahnya buruk/hodoh, boleh baginya menampakkan wajahnya.” (Tafsir Al Qurthubi, 12/229)

4. Al Hathab berkata:

واعلم أنه إن خُشي من المرأة الفتنة يجب عليها ستر الوجه والكفين . قاله القاضي عبد الوهاب ، ونقله عنه الشيخ أحمد زرّوق في شرح الرسالة ، وهو ظاهر التوضيح

“Ketahuilah, jika dikhuatirkan terjadi fitnah, maka wanita wajib menutup wajah dan telapak tangannya. Ini dikatakan oleh Al Qadhi Abdul Wahhab, juga dinukil oleh Syaikh Ahmad Zarruq dalam Syarhur Risaalah. Dan inilah pendapat yang lebih tepat.” (Mawahib Jaliil, 499)
5. Al Allamah Al Banaani, menjelaskan pendapat Az Zarqani di atas:

وهو الذي لابن مرزوق في اغتنام الفرصة قائلًا : إنه مشهور المذهب ، ونقل الحطاب أيضًا الوجوب عن القاضي عبد الوهاب ، أو لا يجب عليها ذلك ، وإنما على الرجل غض بصره ، وهو مقتضى نقل مَوَّاق عن عياض . وفصَّل الشيخ زروق في شرح الوغليسية بين الجميلة فيجب عليها ، وغيرها فيُستحب

“Pendapat tersebut juga dikatakan oleh Ibnu Marzuuq dalam kitab Ightimamul Furshah, katanya : ‘Inilah pendapat yang masyhur dalam mazhab Maliki’. Al Hathab juga menukil dari perkataan Al Qadhi Abdul Wahhab bahawa hukumnya wajib. Sebahagian ulama’ bermazhab Maliki menyebutkan pendapat bahawa hukumnya tidak wajib, namun lelaki wajib menundukkan pandangannya. Pendapat ini dinukil Mawwaq dari Iyadh. Syeikh Zarruq dalam kitab Syarhul Waghlisiyyah memperincikan, jika cantik maka wajib, jika tidak cantik maka ianya sunnah.” (Hasyiyah ‘Ala Syarh Az Zarqaani, 176)

Mazhab Syafi’ie

Pendapat mazhab Syafi’ie, aurat wanita di depan lelaki ajnabi (bukan mahram) adalah seluruh tubuh. Sehingga mereka mewajibkan wanita memakai purdah/niqab di hadapan lelaki ajnabi. Inilah pendapat muktamad mazhab Syafi’ie.

1. Asy Syarwani berkata:

إن لها ثلاث عورات : عورة في الصلاة ، وهو ما تقدم ـ أي كل بدنها ما سوى الوجه والكفين . وعورة بالنسبة لنظر الأجانب إليها : جميع بدنها حتى الوجه والكفين على المعتمد وعورة في الخلوة وعند المحارم : كعورة الرجل »اهـ ـ أي ما بين السرة والركبة ـ

“Wanita memiliki tiga jenis aurat, (1) aurat dalam solat (sebagaimana telah dijelaskan) iaitu seluruh badan kecuali wajah dan telapak tangan, (2) aurat terhadap pandangan lelaki ajnabi, iaitu seluruh tubuh termasuk wajah dan telapak tangan, menurut pendapat yang muktamad, (3) aurat ketika berdua bersama yang mahram, sama seperti lelaki, iaitu antara pusat dan lutut.” (Hasyiah Asy Syarwani ‘Ala Tuhfatul Muhtaaj, 2/112)

2. Syaikh Sulaiman Al Jamal berkata:

غير وجه وكفين : وهذه عورتها في الصلاة . وأما عورتها عند النساء المسلمات مطلقًا وعند الرجال المحارم ، فما بين السرة والركبة . وأما عند الرجال الأجانب فجميع البدن

“Maksud perkataan An-Nawawi, ‘aurat wanita adalah selain wajah dan telapak tangan’, ini adalah aurat di dalam solat. Adapun aurat wanita muslimah secara mutlak di hadapan lelaki yang masih mahram adalah antara pusat hingga lutut. Sedangkan di hadapan lelaki yang bukan mahram adalah seluruh badan.” (Hasyiatul Jamal Ala’ Syarh Al Minhaj, 411)

3. Syaikh Muhammad bin Qaasim Al Ghazzi, penulis Fathul Qaarib, berkata:

وجميع بدن المرأة الحرة عورة إلا وجهها وكفيها ، وهذه عورتها في الصلاة ، أما خارج الصلاة فعورتها جميع بدنها

“Seluruh badan wanita selain wajah dan telapak tangan adalah aurat. Ini aurat di dalam solat. Adapun di luar solat, aurat wanita adalah seluruh badan.” (Fathul Qaarib, 19)

4. Ibnu Qaasim Al Abadi berkata:

فيجب ما ستر من الأنثى ولو رقيقة ما عدا الوجه والكفين . ووجوب سترهما في الحياة ليس لكونهما عورة ، بل لخوف الفتنة غالبًا

“Wajib bagi wanita menutup seluruh tubuh selain wajah telapak tangan, walaupun penutupnya tipis. Dan wajib pula menutup wajah dan telapak tangan, bukan kerana keduanya adalah aurat, namun kerana secara umum keduanya cenderung menimbulkan fitnah.” (Hasyiah Ibnu Qaasim ‘Ala Tuhfatul Muhtaaj, 3/115)

5. Taqiyuddin Al Hushni, penulis Kifaayatul Akhyaar, berkata:

ويُكره أن يصلي في ثوب فيه صورة وتمثيل ، والمرأة متنقّبة إلا أن تكون في مسجد وهناك أجانب لا يحترزون عن النظر ، فإن خيف من النظر إليها ما يجر إلى الفساد حرم عليها رفع النقاب

“Makruh hukumnya solat dengan memakai pakaian yang bergambar atau lukisan. Makruh pula wanita memakai niqab (purdah) ketika solat. Kecuali jika di masjid keadaannya susah dijaga dari pandnagan lelaki ajnabi. Jika wanita khuatir dipandang oleh lelaki ajnabi sehingga menimbulkan kerosakan, haram hukumnya melepaskan (tidak memakai) niqab (purdah).” (Kifaayatul Akhyaar, 181)

Mazhab Hanbali

Imam Ahmad bin Hanbal berkata:

كل شيء منها ــ أي من المرأة الحرة ــ عورة حتى الظفر

“Setiap bahagian tubuh wanita adalah aurat, termasuk pula kukunya.” (Dinukil dalam Zaadul Masiir, 6/31)

1. Syeikh Abdullah bin Abdil Aziz Al ‘Anqaari, penulis Raudhul Murbi’, berkata:

« وكل الحرة البالغة عورة حتى ذوائبها ، صرح به في الرعاية . اهـ إلا وجهها فليس عورة في الصلاة . وأما خارجها فكلها عورة حتى وجهها بالنسبة إلى الرجل والخنثى وبالنسبة إلى مثلها عورتها ما بين السرة إلى الركبة

“Setiap bahagian tubuh wanita yang baligh adalah aurat, termasuk pula sudut kepalanya. Pendapat ini telah dijelaskan dalam kitab Ar Ri’ayah… kecuali wajah, kerana wajah bukanlah aurat di dalam solat. Adapun di luar solat, semua bahagian tubuh adalah aurat, termasuk wajahnya jika di hadapan lelaki. Jika di hadapan sesama wanita, auratnya antara pusat hingga lutut.” (Raudhul Murbi’, 140)

2. Ibnu Muflih berkata:

« قال أحمد : ولا تبدي زينتها إلا لمن في الآية ونقل أبو طالب :ظفرها عورة ، فإذا خرجت فلا تبين شيئًا ، ولا خُفَّها ، فإنه يصف القدم ، وأحبُّ إليَّ أن تجعل لكـمّها زرًا عند يدها

“Imam Ahmad berkata: ‘Maksud ayat tersebut adalah, janganlah mereka (wanita) menampakkan perhiasan mereka kecuali kepada orang yang disebutkan di dalam ayat. Abu Thalib menukil penjelasan dari beliau (Imam Ahmad): ‘Kuku wanita termasuk aurat. Jika mereka keluar, tidak boleh menampakkan apapun bahkan khuf (semacam kaus kaki/sarung kaki), kerana khuf itu masih menampakkan lekuk kaki. Dan aku lebih suka jika mereka membuat semacam kancing tekan di bahagian tangan.” (Al Furu’, 601-602)

3. Syeikh Manshur bin Yunus bin Idris Al Bahuti, ketika menjelaskan matan Al Iqna’ , ia berkata:

« وهما » أي : الكفان . « والوجه » من الحرة البالغة « عورة خارجها » أي الصلاة « باعتبار النظر كبقية بدنها »

“’Keduanya, iaitu dua telapak tangan dan wajah adalah aurat di luar solat kerana adanya pandangan, sama seperti anggota badan lainnya.” (Kasyful Qanaa’, 309)

4. Syeikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin berkata:

القول الراجح في هذه المسألة وجوب ستر الوجه عن الرجال الأجانب

“Pendapat yang kuat dalam masalah ini adalah wajib hukumnya bagi wanita untuk menutup wajah dari pada lelaki ajnabi.” (Fatwa Nurun ‘Alad Darb, link)

Monday, April 27, 2015

Kejayaan Manusia Hanya Dalam Agama

Alah lah pencipta kita pemelihara kita. segala sesuatu berlaku hnya dengan Izin Allah..

Tuesday, May 27, 2014

Boikot WIN SON Car Air Conditioning

Boikot WIN SON Car Air Conditioning. kedai service air Cond
peniaga peniaga cina sememngnye cekik darah. penipu..

cekik Darah..
Tolong Sebarkan..
terutama pada yang berada di kwasan Pelabohan Klang....

kedai ini memaparkan Iklan service air Cond RM 30 tp
bila gantikan Evaporator(cooling Coil) sevvy Charge RM 280..

dan barang pula jual harga yang terlampua mahal...

saya pelnggan boleh dapatkan barang yg sama pada Harga RM 200 di kedai lain.. tp dia bagi saya harga RM 480.

cuba bayngkan klu satu plnggan dia menipu dan boleh dapatkan keuntungan yg mncekik darah sebnyak RM 560 bagiman klu ada 10 plnggan??

bawah ini adalah Card kedai tersebut..

satu hari dia boleh dapatkan Duit dengan cara cekik darah sebnyak RM 560..
malah dia x nak trunkan satu sen pun sedangkan dia dapat untung lebih dari RM280 klu sy pnggan pun boleh dapat RM 200 apatah lagi dia pnjual..

berwaspadalah pada penipu2 macam ini..




Boikot... syarikat Yahudi ini......

Makanan Halal akan jadi darah daging kita...

Abu Bakar r.a telah muntahkan balik susu yg subhah..
dan mngatakan jika nyawa dia akan tercabut sekali pun tetap jugak akan kluarkan sbb pernah dagr Nabi bersabda..
daging yg tumbuh dengan makanan yg haram..
pasti akan di bakar dengan api neraka..

Nabi jugak bersabda..

satu org berdoa Ya Rob Ya Rob bagaimana Allah akn kabulkan permintaan dia sedangkan makanan dia haram pakain dia Haram..

ada pnduduk kampung yg soleh di satu kawasan..
bila ada pemirintah yg zalim mereka akan doa dan Allah akan gantikan mereka dengan pemirntah yg lain..

bila Hajjaj (x silap)

sediakan mereka knduri..

dan selang beberapa hari baru mereka tahu akan hal yg mana dia juga org yg zalim..

maka mereka berdoa doa mereka tidak lagi di kabulkan..

dan hajjaj telah beritahu bagimana mungkin doa kamu di terima sedngkan
badan kamu telah di masuki makanan yg haram...(mungkin ada silap sbb tulis dr ingatan...)

inilah salafusoleh kita,,

merekalah dapat tawan seprtiga dunia
sedng mereka x punya senjata yg canggih..
tentra yg sentisa kurang dari musuh..,

tp kemengan sentisa berpihak pada mereka..

sbb bantuan Allah bersama dengan mereka..

hari ini kita jauh dari mereka..

badan kita penuh dngan makanan yg subhah.. sehingga kita dah x risau untuk pastikan asal usul makanan kita..

Penting skali Tqwah.....

jika ada tqwah dalam diri kita kita akan teliti dalam laksanakan perintah Allah...

jika x de taqwah..???

semua perintah Allah itu pnting bahkan perkara2 sunnat pun pnting...

apatah lagi perkara yg wajib????


antara Barang Cadbury,.....